News

Ngeri! Keranda Mayat Dibawa ke KPK, Aktivis : Biar Nggak Main Mata Dengan Koruptor Formula E

JAKARTA – Kelompok massa yang tergabung dalam Satgas Pemburu Koruptor kembali menggelar aksi mimbar bebas seret koruptor Formula E di Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Jumat (2/9/2022).

Dalam aksinya, para pendemo membawa bendera kuning juga sebuah keranda yang menjadi simbol telah matinya KPK sebagai lembaga independen yang sudah tidak bertaring lagi.

“Hari ini kami persembahkan keranda mayat untuk mengingatkan KPK karena sudah mulai kehilangan taringnya. Jangan sampai ada yang main mata dengan para koruptor Formula E,” tegas Koordinator aksi Ali Ibrahim.

Menurutnya, selama ini pihaknya menilai keberadaan KPK sangat membantu pemerintah dalam memberantas kasus-kasus korupsi. Namun, kata dia, saat ini kinerja yang sudah mendapat citra positif dari masyarakat luas kini semakin kurang dipercaya.

“Masyarakat lebih percaya Kejagung, kerja silent tapi langsung dapat koruptor kakap. Dan KPK selidiki kasus Formula E sudah berbulan-bulan gak kelar-kelar,” ujarnya lagi.

Mereka pun menantang lembaga antirasuah untuk memeriksa Anies Baswedan, Jakpro, Dispora DKI, Bank DKI jika tidak merasa lembaganya loyo pada koruptor maling duit rakyat.

“Buktikan KPK bisa periksa Anies, Bank DKI, Jakpro dan Dispora DKI terkait kasus Formula E. Jika nanti tidak ditindaklanjuti, maka benar rakyat pertanyakan kredibilitas serta integritas dari lembaga anti rasuah ini,” sebutnya.

Kata dia, dalam perkembangan kasus ini, KPK sepertinya mengalami kemandekan dan tidak punya keberanian untuk memanggil Anies Baswedan cs.

“KPK jangan ‘menutup mata’ soal peran Anies, Bank DKI, Jakpro hingga Dispora DKI soal balap mobil listrik ini,” ujarnya.

Selain di Gedung Merah Putih KPK, massa aksi juga sambangi Bank DKI, dan BPKP DKI. Mereka mendesak agar pihak Bank DKI bisa dipanggil dan diperiksa oleh penyidik KPK untuk memperjelas kasus Formula E.

“Setiap kasus korupsi adalah sebuah tindakan kejahatan yang harus di bumi hanguskan dari negeri ini. Kami menaruh harapan besar kepada KPK untuk segera menuntaskan seluruh perkara korupsi Formula E dengan memanggil pihak terkait khususnya Bank DKI,” katanya.

Saat di Gedung BPKP DKI, aktivis Satgas Pemburu Koruptor mengingatkan agar tidak bermain mata pada koruptor Formula E.

“BPKP harusnya bantu KPK untuk beri laporan apa adanya tanpa ada yang ditutup-tutupi, sampaikan secara transparan. Ada yang aneh kenapa kasus Formula E seperti jalan ditempat,” pungkasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Most Popular

To Top